alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Awal Penyebaran Agama Kristen di Lampung, Dimulai dari Zending Advent

Wakos Reza Gautama Senin, 30 Agustus 2021 | 10:26 WIB

Sejarah Awal Penyebaran Agama Kristen di Lampung, Dimulai dari Zending Advent
Perkumpulan Gereja Advent di Lampung. [Sumber Warta Geredja, Januari 1927]

belum ditemukan sumber resmi yang menyebutkan kapan agama Kristen ada di Lampung.

Keberadaan para pemukim dalam wilayah kolonisasi kemudian menjadi tujuan baru bagi para penyebar Injil dari Gereja Advent.

Seorang misionaris bernama Jorris Toenna kemudian ditugaskan untuk menyebarkan Injil di kalangan para kolonis asal Jawa yang ketika itu jumlahnya sudah mencapai kurang lebih 25 ribu jiwa.

Ia bergerak bersama seorang misionaris lain bernama B.C. Dompas yang sebelum ditugaskan di Lampung telah cukup berpengalaman melakukan kegiatan penyebaran Injil di Madiun, Jawa Timur.

Di area kolonisasi Pringsewu dan Wonosobo dalam beberapa tahun sejak kedatangan Toenna pada 1926 telah muncul perkumpulan-perkumpulan Gereja Advent di Wonokario, Gumukmas, Gumukrajin, Gunung Meraksa, dan Gadingrejo (Warta Geredja, 1929:4).

Baca Juga: Kasus Kematian Akibat Covid-19 di Lampung Tambah 24 Jiwa

Meski menjadi zending pertama yang melakukan kegiatan penyebaran Injil di Lampung, namun hingga akhir periode berkuasanya pemerintah kolonial Hindia Belanda pada 1942, keberadaan Gereja Advent di Lampung dapat disebut tidak berkembang secara signifikan.

Hingga 1941 dalam catatan Yearbook of the Seventh-day Adventist Denomination hanya ada 318 anggota Gereja Advent di Sumatera Selatan, yang dalam hal ini mencakup wilayah Lampung bersama Palembang dan Bengkulu.

Penulis: Willy Alfarius (Mahasiswa Pasca Sarjana Sejarah UGM )

Artikel ini terbit atas kerjasama SuaraLampung.id dan Sahabat Dokterswoning

Baca Juga: Main Judi, Oknum Kades dan Pejabat Desa di Lampung Timur Terancam 10 Tahun Penjara

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait