facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dankormar Minta Tambahan Personel Marinir, Ini Jawaban Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa

Wakos Reza Gautama Jum'at, 21 Januari 2022 | 14:45 WIB

Dankormar Minta Tambahan Personel Marinir, Ini Jawaban Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa
Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengunjungi Markas Korps Marinir TNI AL. [ANTARA]

kita juga menyampaikan usulan tambahan personel di Korps Marinir

SuaraLampung.id - Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor Jenderal (Mayjen) TNI (Mar) Suhartono meminta tambahan personel kepada Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

Selain itu, Dankormar Mayjen Suhartono juga memaparkan terkait alat utama sistem senjata (alutsista) yang ada di Korps Marinir kepada Jenderal Andika Perkasa.

"Selain alutsista, kita juga menyampaikan usulan tambahan personel di Korps Marinir," kata Dankormar Mayjen TNI (Mar) Suhartono dipantau dari kanal YouTube di Jakarta, Jumat (21/1/2022).

Ia menjelaskan saat ini alutsista yang dioperasikan oleh Korps Marinir ada yang sudah berusia lebih dari 40 tahun. Padahal, keberadaan alutsista merupakan hal yang krusial.

Baca Juga: Bertambah Puluhan Orang, RSDC Wisma Atlet Kini Rawat 2.687 Pasien Positif Covid-19

"Alutsista ini sangat krusial untuk menunjang tugas operasi dan pengamanan Korps Marinir," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Dankormar menjelaskan terdapat tiga pasukan marinir (pasmar) yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Pasmar 1 berada di wilayah DKI Jakarta, pasmar 2 untuk wilayah Jawa Timur dan pasmar 3 ditempatkan di Sorong, Papua. Khusus pasmar 3, Mayjen Suhartono mengusulkan agar ada penambahan pasukan.

Sementara itu Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa mengatakan Korps Marinir merupakan sebuah unit TNI yang menyelenggarakan operasi amfibi.

Termasuk juga pertahanan pantai, pengamanan pulau terluar, pembinaan potensi maritim serta pembina kekuatan dan kesiapan operasi satuan marinir.

Baca Juga: Pangdam Siliwangi Disebut Berpeluang Jadi Pangkostrad

Terkait usulan penambahan jumlah personel khususnya di wilayah Sorong, Papua, mantan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) tersebut mengatakan hal itu tergantung dukungan anggaran yang ada.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait