alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahli Epidemiologi Sebut Testing COVID-19 di Lampung Rendah

Wakos Reza Gautama Kamis, 12 Agustus 2021 | 12:47 WIB

Ahli Epidemiologi Sebut Testing COVID-19 di Lampung Rendah
Ilustrasi Warga menjalani testing Covid-19. Ahli epidemiologi sebut testing COVID-19 di Lampung masih rendah. [Dok Pemkot Tangerang]

Lemahnya deteksi dini COVID-19 di Provinsi Lampung terlihat dari rendahnya testing.

SuaraLampung.id - Ahli Epidemiologi Lampung menilai deteksi dini COVID-19 di Provinsi sangat lemah. 

Lemahnya deteksi dini COVID-19 di Provinsi Lampung terlihat dari rendahnya testing. 

Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Cabang Lampung Ismen Mukhtar mengatakan lemahnya deteksi mempengaruhi banyaknya pasien positif COVID-19 yang menjalani isolasi mandiri (isoman) namun tidak terdata.

"Perkiraan saya masih banyak yang belum terdata, karena testing kita yang masih kurang atau rendah," katanya dikutip dari ANTARA, Kamis (12/8/2021).

Baca Juga: Kabari Baik! Pasien Sembuh di Babel Meningkat, Kasus Kematian Covid-19 Menurun

Ismen mengungkapkan bahwa agar terkendali pandemi COVID-19 tentunya perlu ada penguatan pada upaya pencegahan dan deteksi dini.

"Jika kasus terus naik tidak terkendali itu jelas pertanda banyak di antara kita yang tidak disiplin menerapkan protokol kesehatan dan monitoringnya mungkin tidak efektif," kata Ismen.

Menurutnya, untuk meningkatkan deteksi yang perlu diperhatikan yakni meningkatkan jumlah testing kepada orang-orang yang kemungkinan positif COVID-19, yaitu mereka yang memiliki gejala.

"Jika diketahui positif, maka bisa segera diisolasi sebelum menularkan lebih banyak, kemudian gejala yang bersangkutan lebih cepat teratasi sebelum menjadi lebih berat," kata dia lagi.

Di samping itu, ujar dia lagi, perlu ditingkatkan pelacakan kepada orang-orang yang memiliki kontak erat dengan pasien COVID-19 dan mengarantinanya serta dilakukan pemantauan yang baik terhadap mereka.

Baca Juga: India Laporkan Mutasi Virus Corona Varian Eta, Sangat Menular?

Menurutnya, melakukan karantina untuk kontak erat yang mungkin tertular COVID-19 tersebut, agar tidak menularkan lagi ke orang lain.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait