facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

6 Ribu Pengedar dan Pengguna Narkoba Tewas Ditembak Polisi, Duterte Tidak Mau Minta Maaf

Wakos Reza Gautama Rabu, 05 Januari 2022 | 10:18 WIB

6 Ribu Pengedar dan Pengguna Narkoba Tewas Ditembak Polisi, Duterte Tidak Mau Minta Maaf
Ilustrasi Presiden Filipina Rodrigo Duterte. Duterte tidak akan pernah meminta maaf atas kematian ribuan pengguna dan pengedar narkoba dalam operasi antinarkoba. [AFP]

Atas kematian para bandar dan pengguna narkoba itu, Duterte tidak akan pernah meminta maaf.

Dia secara konstitusional dilarang mencalonkan diri kembali pada pemilihan tahun depan. Namun, para analis mengatakan seorang sekutu dari Duterte yang terpilih dapat melindunginya dari tindakan hukum apa pun atas program antinarkotikanya.

Para hakim Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC) pada September 2021 menyetujui penyelidikan formal terhadap aksi perang Duterte melawan narkoba.

Akan tetapi, ICC menangguhkan penyelidikan pada November menyusul permintaan pemerintah Filipina yang mengatakan akan melaksanakan penyelidikannya sendiri.

Duterte secara sepihak membatalkan keanggotaan ICC Filipina pada Maret 2018 atau sebulan setelah jaksa ICC mengatakan bahwa pemeriksaan pendahuluan atas upaya perang melawan narkoba di Filipina sedang berlangsung. (ANTARA)

Baca Juga: Polisi Tembak Bandar Narkoba di Pamulang, Pengendara Mobil Todongkan Pistol ke Warga

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait