alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Harga Terus Naik, Broker di Lampung Setop Ambil Ayam Potong dari Peternak

Wakos Reza Gautama Kamis, 13 Januari 2022 | 15:45 WIB

Harga Terus Naik, Broker di Lampung Setop Ambil Ayam Potong dari Peternak
broker di Lampung mogok ambil ayam potong di peternak, Kamis (13/1/2022). [Suaralampung.id/Ahmad Amri]

para broker di Lampung memilih mogok karena harga jual ayam potong dari peternak mahal harganya

SuaraLampung.id - Broker Lampung Comunity (BLC) menggelar aksi mogok atau setop mengambil ayam dari para peternak atau perusahaan ayam. Mereka melakukan aksi mogok karena harga ayam potong terus naik setiap harinya.

Penasehat BLC, Nanot mengatakan, mereka menggelar aksi mogok karena harga ayam terus naik dari pihak perusahaan atau peternak ayam. 

"Harga ayam naik terus setiap hari dan setiap hari dalam seminggu ini harga ayam naik terus. Jadi pedagang ayam menjerit dan broker juga menjerit," kata Nanot, Kamis (13/01/2022). 

Dia menjelaskan, para BLC memilih mogok atau tidak berjualan karena harga jual ayam potong dari peternak mahal harganya sehingga mereka tidak bisa berjualan ke para pedagang ayam potong di pasaran. 

Baca Juga: Unila Luncurkan Mobil Listrik dari Rami dan Daun Bambu, Ini Spesifikasinya

"Dalam minggu ini, harga ayam naik terus, per hari naik lima ratus rupiah dan harga ayam di pasaran tiga puluh satu ribu," jelasnya. 

Dia menambahkan, jika tidak harga ayam tidak turun maka mereka akan menggelar aksi damai lebih besar lagi.

Mereka meminta kepada instansi terkait di Provinsi Lampung untuk menurunkan harga ayam berdasarkan keluhan dari para broker. 

"Kami para broker tetap mengharapkan yang terbaik supaya kita juga bisa berjualan lagi. Seperti temen-temen sopir, kernet, jika tidak bekerja penghasilan mereka enggak ada. Kepada para pihak terkait ambil langkah supaya harga ayam secepatnya turun, "ujarnya.

Sementara itu, Erpan seorang sopir mobil angkut ayam mengatakan dia ikut aksi mogok karena harga ayam mahal. 

Baca Juga: Pasien COVID-19 Diduga Omicron adalah ASN Pemprov Lampung yang Baru Pulang dari Bogor

"Iya ada untung dan ada ruginya juga sih, seperti kita sopir hanya dibayar harian kalau kerja dapat uang kalau enggak ya enggak dapat uang. Harga ayam mahal, bos juga enggak ambil ayam, " ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait