facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

MAKI Desak Jaksa Anton Dinonaktifkan karena Temui Istri Terdakwa Pembalakan Liar

Wakos Reza Gautama Selasa, 02 November 2021 | 19:15 WIB

MAKI Desak Jaksa Anton Dinonaktifkan karena Temui Istri Terdakwa Pembalakan Liar
Ilustrasi Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI). MAKI desak Jaksa Anton dinonaktifkan karena telah menemui istri terdakwa pembalakan liar. [Dok.Boyamin]

MAKI menyayangkan langkah Kejati Lampung yang hanya memutasi Jaksa Anton ke bagian pengawasan

SuaraLampung.id - Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) menanggapi mutasi Jaksa Anton Nur Ali setelah terbukti menemui istri terdakwa kasus pembalakan liar. 

Jaksa Anton Nur Ali dimutasi ke bagian pengawasan Kejati Lampung dalam rangka pemeriksaan mendalam mengenai adanya dugaan penerimaan uang dari istri terdakwa kasus pembalakan liar. 

MAKI menyayangkan langkah Kejati Lampung yang hanya memutasi Jaksa Anton ke bagian pengawasan setelah terbukti bertemu dengan istri terdakwa kasus pembalakan liar. 

"Sebenarnya saya meminta dinonaktifkan penuh. Bukan sekedar hanya dipindahkan ke pengawasan. Kesannya apa ini. Kok malah ditugaskan di pengawasan, kan gitu kan," kata Koordinator MAKI, Boyamin Saiman kepada Suara.com, Selasa (2/11/2021).

Baca Juga: Kasus Jaksa Anton Temui Istri Terdakwa, MAKI Sebut Mestinya Dinonaktifkan, Bukan Dimutasi

Boyamin menyebut bahwa bila memang dipindahkan ke bagian pengawasan untuk Jaksa Anton lebih diawasi untuk diperiksa. Diharapkan proses tersebut dapat mendapatkan hasil.

"Ya, kalau ditugaskan dalam pengawasan dalam rangka diperiksa ya saya berharap ini secepatnnya di proses," ungkap Boyamin.

Meski begitu, Boyamin tentu mengapresiasi langkah yang dilakukan Kejati Lampung bersama Jaksa Muda Pengawasan Kejaksaan Agung RI yang telah memindahkan Jaksa Anton.

"Saya berikan apresiasi kepada Kejaksaan Tinggi Lampung. Dan Jaksa Agung Muda Pengawasan," katanya. 

Lebih lanjut, kata Boyamin, Kejati Lampung bersama Jamwas diharapkan melakukan penyelidikan bersama pihak kepolisian tempat istri terpidana tersebut melaporkan dugaan penipuan dan penggelepan uang sebesar Rp30 juta tersebut.

Baca Juga: Terbukti Temui Istri Terdakwa, Jaksa Anton Dipindah ke Bagian Pengawasan

"Nah, orang ini harus dilacak juga siapa sebenarnya orang ini apa adakah keterkaitan dengan jaksa A atau tidak. Saya tidak bisa menduga sekarang ini ada keterkaitan atau tidak," kata Boyamin.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait