alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

2 Jenderal Ini Dianggap Tak Layak Jadi Panglima TNI, Salim Said: Jangan Sampai Terulang

Wakos Reza Gautama Kamis, 09 September 2021 | 12:19 WIB

2 Jenderal Ini Dianggap Tak Layak Jadi Panglima TNI, Salim Said: Jangan Sampai Terulang
Ilustrasi Salim Said. Salim Said ungkap dua jenderal yang tidak layak jadi Panglima TNI. [suara.com/Nikolaus Tolen]

Salim Said mengatakan, mekanisme pemilihan Panglima TNI berubah sejak era reformasi.

SuaraLampung.id - Bursa calon Panglima TNI ramai dibicarakan menjelang masa pensiun Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto akan pensiun pada November 2021. Artinya sebentar lagi akan ada pengganti Hadi sebagai Panglima TNI. 

Melihat rekam jejak dan persyaratan, ada tiga jenderal yang masuk bursa calon Panglima TNI. Tiga jenderal itu merupakan kepala staf angkatan dari masing-masing matra TNI. 

Ada KSAD Jenderal Andika Perkasa, KSAL Laksamana Yudo Margono dan KSAU Marsekal Fadjar Prasetyo.

Baca Juga: Mayjen Kunto: Food Estate Immune Booster Sebagai Ketahanan Pangan

Jelang pergantian Panglima TNI, politisi DPR RI sudah mulai memberikan rekomendasi pada calon tertentu. Sebut saja politisi PDIP Effendi Simbolon yang menyatakan bahwa Jenderal Andika Perkasa lah yang akan menjadi Panglima TNI. 

Sementara Presiden Joko Widodo (Jokowi) hingga kini belum membuat keputusan apapun mengenai siapa Panglima TNI selanjutnya pengganti Marsekal Hadi Tjahjanto. 

KASAD Jenderal Andika Perkasa [Foto: Hops.id]
KASAD Jenderal Andika Perkasa [Foto: Hops.id]

Menanggapi hal ini pengamat militer Salim Said meminta agar keputusan pengangkatan Panglima TNI diserahkan sepenuhnya ke presiden. 

"Ini kaya pemilihan umum. Biarkanlah aja presiden yang milih ini kan hak prerogatif beliau. Kok jadi rame mau pemilihan Panglima. Biar itu urusan presiden," kata Salim Said dikutip dari YouTube TV One.

Salim Said mengatakan, mekanisme pemilihan Panglima TNI berubah sejak era reformasi. 

Baca Juga: Gagal Tes Masuk TNI, Pemuda Menangis Tak Sanggup Pulang Temui Orang Tua

"Kenapa? Karena dulu sembarang orang bisa jadi Panglima (TNI). Banyak yang tidak memenuhi syarat," kata Salim.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait