facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masih Ada Warga yang Menolak Anaknya Divaksin COVID-19 karena Termakan Hoaks

Wakos Reza Gautama Sabtu, 08 Januari 2022 | 12:41 WIB

Masih Ada Warga yang Menolak Anaknya Divaksin COVID-19 karena Termakan Hoaks
Ilustrasi vaksinasi anak di Bandar Lampung. Kemenkes mencatat masih ada warga yang menolak anaknya divaksin COVID-19 karena termakan hoaks. [ANTARA]

masih ada masyarakat yang menolak vaksin kepada anak dengan alasan ragu akibat pengaruh berita bohong atau hoaks

SuaraLampung.id - Sebanyak 5,3 juta anak usia 6 -11 tahun di Indonesia saat ini sudah mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 sejak program tersebut bergulir pada 14 Desember 2021.

Juru bicara Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengatakan masih ada masyarakat yang menolak vaksin kepada anak dengan alasan ragu akibat pengaruh berita bohong atau hoaks.

"Adapun alasan mereka yang menolak itu cukup beragam. Masih tidak percaya, takut efek samping, masalah hoaks juga,” katanya, Jumat (7/1/2022) dikutip dari ANTARA.

Nadia mengimbau orang tua tidak perlu ragu menyertakan anak mereka dalam vaksinasi COVID-19.

Baca Juga: Sukseskan Vaksinasi untuk Pelajar, Kemenkes Minta Dukungan Guru dan Orangtua

"Tentunya kita harus yakin karena pemerintah sudah melalui berbagai kajian termasuk keamanan penggunaan vaksin ini di mana manfaat sangat besar dalam proteksi anak-anak," katanya.

Secara terpisah Anggota DPR-RI Fraksi Partai Golkar Wenny Haryanto mengemukakan manfaat vaksin COVID-19 untuk anak dapat melindungi dari paparan COVID-19 dan memberikan keamanan saat melaksanakan pembelajaran tatap muka.

Manfaat yang lain, kata Wenny, merangsang sistem kekebalan tubuh, mengurangi risiko penularan tubuh, dan mengurai dampak berat dari virus.

“Terkait COVID-19 yang bermutasi tidak perlu ditakuti, namun kita juga tidak boleh menyepelekan hal tersebut, oleh karena itu kita harus menyiapkan langkah preventif untuk menghadapi virus COVID-19 yang bermutasi," katanya.

Langkah preventif yang dimaksud berupa mematuhi protokol kesehatan dan menjaga imun tubuh agar tetap stabil melalui aktivitas yang sehat.

Baca Juga: Vaksin Booster untuk Anak Usia 12-15 Tahun, Ahli Sebut Vaksin Pfizer Paling Cocok

Ia menambahkan masyarakat Indonesia yang sudah menerima vaksin COVID-19, baik yang dewasa maupun anak-anak saat ini masih dalam keadaan sehat dan beraktivitas seperti sedia kala.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait