alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus COVID-19 di Indonesia ada Kecenderungan Meningkat

Wakos Reza Gautama Jum'at, 03 Desember 2021 | 10:44 WIB

Kasus COVID-19 di Indonesia ada Kecenderungan Meningkat
Ilustrasi Covid-19 Virus Corona. Mulai ada peningkatan kasus COVID-19 di Indonesia. [Envato Elements]

angka kasus aktif COVID-19 mengalami peningkatan selama empat hari berturut-turut sejak 23 November 2021.

SuaraLampung.id - Kasus COVID-19 di Indonesia mulai menujukkan ada peningkatan sejak November 2021. Hal ini patut diwaspadai apalagi jelang libur akhir tahun. 

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru pemerintah memantau enam indikator penularan virus corona.

Yakni angka kasus aktif, angka reproduksi efektif COVID-19, tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit (Bed Occupancy Rate/BOR) Rumah Sakit Wisma Atlet, cakupan vaksinasi, kepatuhan terhadap protokol kesehatan, dan mobilitas warga.

Wiku mengatakan bahwa meski angka kasus COVID-19 mingguan menurun, angka kasus aktif mengalami peningkatan selama empat hari berturut-turut sejak 23 November 2021.

Baca Juga: Jadwal NET TV Hari Ini 3 Desember 2021, Ada The Heirs Sore ini

Menurut dia, angka kasus aktif COVID-19 naik dari sekitar 7.900 pada 23 November menjadi 8.000 kasus pada hari berikutnya. "Di hari berikutnya meningkat lagi menjadi sekitar 8.000 dan terakhir meningkat menjadi 8.200 pada 27 November 2021," katanya dalam konferensi pers yang diikuti lewat siaran YouTube BNPB dari Jakarta, Kamis (2/12/2021) malam.

Ia menambahkan, kasus aktif COVID-19 di Pulau Jawa-Bali dilaporkan meningkat dari 3.600 kasus pada 23 November menjadi 3.800 kasus pada 28 November 2021.

Selain itu, Wiku mengatakan, BOR ruang isolasi Rumah Sakit Darurat COVID-19 (RSDC) Wisma Atlet di Kemayoran, Jakarta, dalam dua hari terakhir meningkat dari 2,94 persen jadi 3,67 persen.

"BOR di Wisma Atlet meningkat di November dari 1,76 persen menjadi 2,2 persen," katanya, menambahkan, meski terbilang kecil peningkatan keterisian tempat tidur pasien di RSDC Wisma Atlet tetap harus diwaspadai.

Wiku mengatakan, pemerintah juga mewaspadai adanya peningkatan angka reproduksi efektif atau angka reproduksi penyakit dalam periode waktu tertentu setelah adanya intervensi.

Baca Juga: Siswa PTM Positif Covid-19, Gugus Tugas Sebut Penambahan Kasus di Kulon Progo Mulai Landai

"Meskipun angka reproduksi efektif masih di bawah 1 persen, namun perlu diwaspadai bahwa angka reproduksi efektif juga meningkat dalam lima pekan terakhir. Indonesia mengalami peningkatan dari 0,96 menjadi 0,98," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait