alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Susul Sang Kakak, Adik Mantan Bupati Lampung Utara Dijeboskan ke Penjara

Wakos Reza Gautama Jum'at, 15 Oktober 2021 | 18:02 WIB

Susul Sang Kakak, Adik Mantan Bupati Lampung Utara Dijeboskan ke Penjara
Adik kandung eks Bupati Lampung Utara, Akbar Tandaniria Mangku Negara ditetapkan tersangka terkait penerimaan gratifikasi. [Suara.com/Welly Hidayat]

adik mantan Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara, menjadi tersangka kasus gratifikasi

SuaraLampung.id - Akbar Tandaniria Mangku Negara (ATMN), adik mantan Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara, ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Penetapan Akbar Tandaniria Mangku Negara, sebagai tersangka merupakan pengembangan perkara sebelumnya yang menjerat sang kakak mantan Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara. 

Akbar, adik mantan Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara, menjadi tersangka kasus gratifikasi di Pemerintahan Lampung Utara tahun 2015 sampai 2019.

Penetapan tersangka Akbar berdasarkan hasil pengembangan dari Agung Ilmu Mangkunegara yang kini sudah menjadi terpidana kasus suap proyek di Dinas PUPR dan Dinas Perdagangan Lampung Utara.

Baca Juga: Bersekongkol Bareng Kakak Terima Suap, Adik Eks Bupati Lampung Utara Kini Dikurung KPK

Setelah resmi menjadi tersangka, KPK langsung menahan Akbar, hari ini. Adapun penyidikan kasus ini dilakukan KPK sejak bulan April 2021 lalu. 

 "Penahanan tersangka ATMN (Akbar Tandaniria Mangku Negara, tidak dibacakan), ASN dalam dugaan tindak pidana korupsi terkait dugaan penerimaan gratifikasi di Pemerintah Kabupaten Lampung Utara," kata Karyoto dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (15/10/2021) dikutip dari Suara.com.

Karyoto menjelaskan peran ATMN dalam perkara penerimaan Gratifikasi ini. Dimana ATMN merupakan perwakilan Agung yang memiliki peran aktif untuk ikut serta dalam terlibat menentukan pengusaha untuk mendapatkan proyek di Dinas PUPR Lampung Utara.

"Dalam setiap proyek dimaksud, tersangka ATMN dengan dibantu oleh Syahbudin, Taufik Hidayat, Desyadi, dan Gunaidho Utama sebagaimana perintah dari Agung Ilmu Mangkunegara dilakukan pemungutan sejumlah uang (fee) atas proyek-proyek di Lampung Utara," kata Karyoto.

Penerimaan fee itu diberikan secara langsung kepada tersangka Akbar untuk diteruskan kepada kakaknya, Agung Ilmu Mangkunegara.

Baca Juga: Mau Dirikan Partai Politik, Eks Pegawai KPK Korban TWK Siap Roadshow Bertemu Ketum Parpol

Selama kurun waktu tahun 2015 ampai tahun  2019, tersangka Akbar bersama-sama dengan Agung, Raden, Stahbudi, Taufik Hidayat diduga menerima uang mencapai Rp 100,2 Miliar dari beberapa rekanan di Dinas PUPR KAb Lampung Utara.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait