alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lonjakan Kasus COVID-19 di Lampung Dipengaruhi Perluasan Tracing dan Testing

Wakos Reza Gautama Kamis, 22 Juli 2021 | 11:39 WIB

Lonjakan Kasus COVID-19 di Lampung Dipengaruhi Perluasan Tracing dan Testing
Ilustrasi Rapid test antigen. Perluasan tracing dan testing membuat lonjakan kasus harian COVID-19 di Lampung. [Dok Pemkot Tangerang]

Perluasan tracing dan testing dilakukan di masa PPKM Darurat di Lampung.

SuaraLampung.id - Kasus harian COVID-19 di Provinsi Lampung makin melonjak.

Lonjakan kasus harian COVID-19 ini menurut Dinas Kesehatan Provinsi Lampung karena adanya perluasan tracing dan testing

Perluasan tracing dan testing dilakukan di masa PPKM Darurat di Lampung. 

"Kami ada perintah dari Pemerintah Pusat untuk melakukan perluasan tracing dan testing, jadi ketika hal itu didapatkanlah orang-orang yang positif COVID-19 ini," kata Kepala Dinas Kesehatan Lampung, Reihana,  Rabu.

Baca Juga: Vaksinasi COVID-19 di Lampung Baru 4 Persen, Kadis Kesehatan Beralasan Kekurangan Vaksin

Ia pun mengakui bahwa berdasarkan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Kabupaten/Kota di Provinsi Lampung memang dinyatakan kurang dalam melakukan penelusuran dan tes terhadap kontak erat dari pasien COVID-19.

"Meski kasus COVID-19 harian masih relatif banyak, namun jika dilihat dari BOR Rumah sakit dalam beberapa hari ini terjadi penurunan,"  kata dia.

Ia menuturkan bahwa penurunan BOR tersebut sebab banyak orang positif COVID-19 tidak bergejala ataupun bergejala ringan sehingga mereka diusahakan menjalankan isolasi mandiri di rumah.

"Jadi jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan atau memberatkan baru kita rujuk ke rumah sakit," kata dia.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandar Lampung, Edwin Rusli mengatakan bahwa banyaknya penambahan kasus COVID-19 karena ibu kota Provinsi Lampung yang merupakan tempat berkumpulnya orang dari berbagai daerah di provinsi ini.

Baca Juga: Bangun Jalan, Pemkab Lampung Selatan Pinjam Dana Rp90 Miliar ke PT SMI

"Jadi banyaknya kasus di kota ini memang dipengaruhi oleh orang dari luar daerah yang masuk ke kota. Contohnya banyak pegawai yang memang warga dari Bandar Lampung, tapi kerja di luar daerah tapi pulangnya kan ke sini sehingga sedikit banyak juga dioengaruhi hal ini, selain dari perluasan tracing dan testing," kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait