alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Masjid Jami Al-Anwar, Masjid Tertua di Lampung

Wakos Reza Gautama Minggu, 30 Mei 2021 | 09:56 WIB

Sejarah Masjid Jami Al-Anwar, Masjid Tertua di Lampung
Masjid Jami Al Anwar masjid tertua di Lampung. [Suaralampung.id/Mitha Setiani Asih]

Sejarah Masjid Jami Al-Anwar, masjid tertua di Lampung yang sempat hancur terkena letusan Gunung Krakatau

SuaraLampung.id - Masjid Jami Al-Anwar merupakan masjid tertua di Lampung. Masjid ini terletak di jalan Malahayati, kelurahan Kangkung, Kecamatan Telukbetung Selatan, Bandar Lampung. Masjid ini sudah berdiri sejak tahun 1839.

Menurut A Effendi Abdullah, Wakil Ketua Takmir Masjid Jami Al-Anwar, cikal bakal berdirinya masjid tertua di Lampung ini karena adanya pendatang muslim dari Bugis.

Sejak tahun 1839 telah bermukim salah satu pendatang yang berasal dari suku Bugis bernama Muhammad Ali dan dua orang sepupunya, Muhammad Soleh dan Ismail.

Di lingkungan masyarakatnya Muhammad Soleh dan Ismail dikenal sebagai ulama yang menguasai ilmu agama Islam. Sedangkan Muhammad Ali dikenal sebagai orang yang mempunyai ilmu sakti.

Baca Juga: Penyekatan di Tol Terpeka Lampung, 233 Pemudik Positif Covid-19

Mereka membuat surau dari bambu dan atap rumbia. Masyarakat sekitar belajar mengaji dan agama Islam di surau tersebut.

Sampai pada tahun 1883, terjadi letusan gunung krakatau. Surau tersebut rata dengan tanah. Daeng Sawiji (Pengurus surau yang lama) bersama Ismail, lurah Teluk Betung kembali mendirikan masjid pada tahun 1888.

"Dulu setiap bulan puasa kalo meriam itu dihidupkan pertanda sudah magrib, bunyi meriam jadi pertanda buka puasa," ujarnya.

Pria yang akrab dipanggil Ujang ini kembali menjelaskan meskipun masjid Jami Al-Anwar telah mengalami beberapa kali renovasi, ada beberapa peninggalan sejarah yang tetap dipertahankan di masjid tersebut.

Peninggalan yang tetap ada seperti 2 meriam peninggalan Belanda di depan masjid, 6 tiang penyangga, dan buku-buku peninggalan sejak dahulu yang berada di perpustakaan.

Baca Juga: Kasus Sosialita Lampung Tipu Dokter Kecantikan Berakhir Damai

"Enam tiang itu tidak bisa dirubah. Itu ciri rukun iman. Di dalamnya kayu, tapi saat ini kami lapisi semen agar lebih awet."

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait