Ini Penjelasan BMKG Mengenai Fenomena Unik Ribuan Ikan Naik ke Daratan yang Hebohkan Warga Lampung

Menurut BMKG Maritim Panjang, fenomena ribuan ikan kecil yang naik ke permukaan laut

Wakos Reza Gautama
Sabtu, 08 Oktober 2022 | 19:46 WIB
Ini Penjelasan BMKG Mengenai Fenomena Unik Ribuan Ikan Naik ke Daratan yang Hebohkan Warga Lampung
Logo BMKG. BMKG Maritim Panjang memberi penjelasan mengenai fenomena ribuan ikan naik ke daratan di pesisir Lampung.

SuaraLampung.id - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Maritim Panjang memberi penjelasan mengenai fenomena unik ribuan ikan naik ke daratan di perairan pesisir Bandar Lampung dan Lampung Selatan. 

Menurut BMKG Maritim Panjang, fenomena ribuan ikan kecil yang naik ke permukaan laut di pesisir pantai Tarahan, Lampung Selatan, Provinsi Lampung pada Jumat malam (7/10/2022) tidak ada kaitannya dengan bencana alam.

"Fenomena ini normal, hal yang biasa yang terjadi, tapi memang dalam tahun ini kejadian seperti itu baru satu kali terjadi di provinsi ini," kata Forecaster BMKG Maritim Panjang, Eka, Sabtu (8/10/2022). 

Menurutnya, kejadian ikan naik ke permukaan memang dibarengi dengan surutnya air laut. Namun begitu pasang surut air laut yang terjadi pada Jumat malam merupakan fenomena biasa.

Baca Juga:Kopi Lampung Begawi 2022 Upaya Promosikan Robusta Lampung

Ia mengatakan bahwa pada malam peristiwa tersebut ketinggian air laut maksimal mencapai
1,5 meter sekitar pukul 19.00 WIB, kemudian untuk air surut minimum ada di ketinggian 0,8 meter.

Sementara itu ikan naik ke permukaan berbarengan air laut surut di ketinggian 1,1 meter sekitar pukul pukul 22.00 WIB.

"Berdasarkan pantauan kami surutnya air laut secara bertahap dan itu normal. Air tidak langsung menyusut seperti akan terjadi bencana. Jadi fenomena ini juga bukan didasari dengan gempa bumi," kata dia.

Terkait penyebab fenomena ikan naik ke permukaan laut, ia menyebutkan beberapa kemungkinan seperti kondisi gelap bulan, sedangkan pada dermaga yang ada di tepi laut terang sehingga ikan mengikuti cahaya itu.

"Kemudian bisa jadi dikarenakan naiknya arus air laut dari dasar ke permukaan. Jadi terjadinya pasang surut yang dibarengi ribuan ikan kecil ikut ke permukaan laut Jumat malam adalah normal. Bukan menandakan akan terjadi bencana alam," ujarnya.

Baca Juga:PSSI Instruksikan Hentikan Kompetisi, Porprov IX Lampung Tetap Pertandingkan Sepak Bola

Sehingga, ia pun meminta masyarakat yang ada di pesisir Lampung tidak memiliki rasa khawatir yang berlebih atas adanya fenomena tersebut.

News

Terkini

Menurutnya, hal tersebut guna mengantisipasi maraknya isu penculikan anak yang beredar.

News | 17:39 WIB

Pemeriksaan ini terkait adanya kerusuhan pembakaran kantor PT AKG oleh massa

News | 14:33 WIB

Jaksa Penuntut Umum memperlihatkan bukti-bukti mahasiswa yang dititipkan oleh Dekan Pertanian tersebut

News | 18:00 WIB

Akibat kecelakaan ini, pelajar SMKN 2 Kalianda Lampung Selatan bernama Rahmad Febrian (18) tewas

News | 16:11 WIB

Dekan FMIPA Unila pernah memberikan uang kepada Karomani sebesar Rp60 juta dari efisiensi keuangan

News | 14:57 WIB

di dalamnya terdapat tumpukan kayu jenis bayur yang sudah di kemas menjadi balokan dan papan.

News | 20:40 WIB

sampai saat ini pencarian korban nelayan hilang masih nihil.

News | 15:41 WIB

kantor dan sejumlah aset milik PT AKG Bahuga di Kampung Agung, Bahuga, Way Kanan, dibakar

News | 13:43 WIB

pihaknya menerjunkan sebanyak satu tim rescue pos SAR Tanggamus untuk menuju lokasi.

News | 15:07 WIB

kabar penculikan anak di SDN 1 Way Dadi adalah tidak benar.

News | 13:29 WIB

amplop yang diberikan ke KH Said Aqil Siradj bukan bersumber dari uang suap

News | 12:58 WIB

kecelakaan melibatkan dua sepeda motor pada Rabu (25/01/2023) pukul 20.00 WIB menewaskan satu pelajar di Pringsewu.

News | 18:12 WIB

para pelaku merupakan sindikat bersenjata api dan sajam, spesialis pencurian hewan

News | 18:07 WIB

Mualimin menjawab uang itu diberikan saat Said Aqil datang ke Lampung

News | 10:41 WIB

TPS ini tersebar di 2.651 desa/kelurahan.

News | 19:20 WIB
Tampilkan lebih banyak