facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini yang Membuat Harta Nurul Ghufron Naik Tajam saat Jadi Pimpinan KPK

Wakos Reza Gautama Jum'at, 03 Desember 2021 | 10:29 WIB

Ini yang Membuat Harta Nurul Ghufron Naik Tajam saat Jadi Pimpinan KPK
Ilustrasi Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron. Nurul Ghufron memberi penjelasan tentang asal hartanya yang naik tajam sejak jadi pimpinan KPK. [Suara.com/Welly Hidayat]

Nurul Ghufron akhirnya memberi penjelasan mengenai asal hartanya yang naik saat menjadi Wakil Ketua KPK.

SuaraLampung.id - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menjadi perbincangan mengenai hartanya yang melonjak naik sejak menjadi pimpinan lembaga antirasuah tersebut.

Banyak pihak menuntut Nurul Ghufron menjelaskan asal muasal hartanya yang naik sejak menjadi Komisioner KPK. Salah satu yang mendesak Nurul transparan ialah eks juru bicara KPK Febri Diansyah. 

Nurul Ghufron akhirnya memberi penjelasan mengenai asal hartanya yang naik saat menjadi Wakil Ketua KPK. Ghufron mengaku berterima kasih atas perhatian publik yang mengontrol dirinya sebagai pejabat publik. 

Ia menjelaskan bahwa asetnya kebanyakan tanah dan bangunan yang dibelinya dari lelang negara.

Baca Juga: Telisik Kasus Korupsi Bupati Probolinggo, Pimpinan Bank Jatim Diperiksa KPK

"Biasanya, terhadap objek yang sudah lelang ke-3 atau harga likuidasi sehingga harga pembeliannya relatif murah. Selanjutnya, saya renovasi dan saya jadikan rumah atau kosan, kadang saya jual kembali setelah renovasi atau kadang saya renovasi untuk usaha kosan," ungkap Ghufron dikutip dari ANTARA.

Ia mengaku memiliki tiga kos-kosan yang berlokasi di Jember, Jawa Timur dengan total sekitar 70 kamar.

"Masa COVID-19 ini "income"-nya relatif turun tetapi dalam pelaporan LHKPN saya laporkan bukan saja sebagai harga pasar rumah, namun saya laporkan sebagai rumah kosan yang nilainya bisa menjadi dua kali lipat dari harga belinya," kata dia.

Selain itu, Ghufron juga memiliki usaha kolam pancing yang luasnya sekitar 1 hektare.

"Saya juga punya usaha kolam pancing luasnya lebih dari 1 hektare. Untuk usaha ini di masa COVID-19 masih bertahan sehingga kenaikan LHKPN tersebut lebih karena penyesuaian nilai harta dari masa perolehan dengan saat sekarang ketika saya laporkan dalam LHKPN," ujar Ghufron.

Baca Juga: Penjelasan Nurul Ghufron soal Hartanya yang Naik Usai Jabat Wakil Ketua KPK

Sebagaimana pengumuman LHKPN dari laman https://elhkpn.kpk.go.id diakses Kamis (2/12/2021), Ghufron memiliki total kekayaan Rp13.489.250.570 yang dilaporkannya pada 2020, sementara harta kekayaan yang dilaporkannya pada 2019 senilai Rp9.230.857.661 atau naik sekitar Rp4,25 miliar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait