alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Atlet Peraih Medali di PON Papua Telantar di Bandara Sampai Kelaparan

Wakos Reza Gautama Kamis, 14 Oktober 2021 | 11:46 WIB

Viral Atlet Peraih Medali di PON Papua Telantar di Bandara Sampai Kelaparan
Atlet dayung Maluku yang persembahkan medali di PON Papua terlantar di Bandara. [ANTARA]

Video atlet dayung Maluku terlantar di bandara ini viral di media sosial.

SuaraLampung.id - Kisah miris kembali menimpa atlet PON Papua. Atlet dayung kontingen Provinsi Maluku ditelantarkan pemerintah setempat saat pulang dari bertanding di PON Papua. 

Padahal kontingen atlet dayung Maluku ini menyumbangkan enam medali di PON Papua. Namun perlakuan pemerintah terhadap para atlet berprestasi itu sungguh miris.  

Begitu para atlet dayung ini tiba di Bandara Internasional Pattimura, Ambon, tidak ada penyambutan dari pemerintah daerah dan pengurus KONI Maluku. 

Video atlet dayung Maluku terlantar di bandara ini viral di media sosial. 

Baca Juga: Papua vs Aceh, Simak Road to Final Sepakbola Putra PON Papua

"Halo guys, pulang dari PON kita cari jalan sendiri guys, ini atlet terlantar, adoh kasihan lawang Maluku e," kata salah satu atlet dayung peraih medali emas di PON 2020 Papua, Chelsea Corputy dalam akun media sosial yang tersebar di Ambon, Rabu (13/10/2021) dikutip dari ANTARA.

Belasan atlet dayung beserta ofisial ini awalnya melakukan perjalanan dari Papua menuju Kota Ambon lewat Makassar (Sulsel) melalui perjalanan udara.
 
Mereka ditelantarkan lebih dari satu jam sehingga salah atlet dayung penyumbang dua medali emas atas nama La Memo mencari jalan sendiri untuk pulang ke Pulau Osi, Kabupaten Seram Bagian Barat.

Selain tidak dijemput oleh pemda maupun pengurus KONI Maluku, belasan atlet dan ofisial ini juga sudah merasa kelaparan.

Sementara itu, Ketua Pengurus Provinsi Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI) Maluku Anos Yeremias, mengaku kaget melihat para atletnya tidak ada yang menjemput mereka ketikanya tiba di Bandara Internasional Pattimura.

Sebab para atlet dan ofisial ini berangkat terlebih dahulu dengan penerbangan lain dan lebih dahulu tiba di Ambon, sementara dirinya menggunakan penerbangan lain dari Makassar belakangan.

Baca Juga: Rachel Vennya Kabur dari Karantina, Satgas Covid-19 IDI: Jangan Merasa Punya Privilese!

Setelah sekian lama dibiarkan, para atlet dan ofisial ini dijemput tiga unit bus milik Perusahaan Daerah Panca Karya. (ANTARA)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait