facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lima Jalan Protokol di Bandar Lampung Ditutup Selama PPKM Darurat

Wakos Reza Gautama Senin, 12 Juli 2021 | 10:28 WIB

Lima Jalan Protokol di Bandar Lampung Ditutup Selama PPKM Darurat
jalan protokol di Bandar Lampung ditutup selama PPKM Darurat. [ANTARA]

Penutupan lima jalan protokol di Bandar Lampung selama PPKM Darurat dibenarkan pihak kepolisian.

SuaraLampung.id - Lima ruas jalan protokol di Kota Bandar Lampung ditutup selama PPKM Darurat.

Penutupan lima jalan protokol di Bandar Lampung rencananya hingga berakhirnya PPKM Darurat pada 20 Juli 2021.

Penutupan lima jalan protokol di Bandar Lampung selama PPKM Darurat dibenarkan pihak kepolisian. 

"Ruas jalan yang ditutup semenntara yakni Jalan Radin Inten, Jalan Kartini, Jalan Sudirman, Jalan Pangeran Diponegoro hanya sebatas Lungsir dan Jalan Ahmad Yani," kata Kasat Lantas Polresta Bandar Lampung, AKP Rohmawan, Senin (12/7/2021) dilansir dari ANTARA.

Baca Juga: Kepala Daerah Bisa Dipecat Jika Tak Jalankan PPKM Darurat, Ini Ketentuannya

Menurut Rohmawan, hanya pekerja sektor esensial dan kritikal yang boleh melintas di jalan protokol tersebut.

Untuk masyarakat yang ingin menuju ke tempat kerjanya dalam hal ini pemilik toko makanan atau sembako di keempat ruas jalan yang ditutup tersebut akan dialihkan.

Rohmawan mengatakan, jalan-jalan tersebut berkaitan dengan diterbitkannya Surat Edaran tentang PPKM Darurat dari Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri) sehingga pihaknya pun langsung menyesuaikannya.

"Sementara belum ada instruksi lebih lanjut, kegiatan ini akan dilakukan sampai 20 Juli dibantu Dinas Perhubungan dan Sabhara," kata dia.

Berdasarkan pantuan di sejumlah lokasi ruas jalan yang ditutup, Jalan Kartini yang merupakan pusat perbelanjaan dan toko-toko terlihat sepi dari kendaran,  sebab akses empat jalan menuju ke sana ditutup oleh polisi.

Baca Juga: Pemerintah Perlu Siapkan Skenario Hadapi Lonjakan Covid-19 di Luar Jawa-Bali

Kemudian, dari arah jalan Teuku Umar menuju Jalan Radin Inten terlihat terjadi penumpukan kendaraan baik roda dua maupun roda empat. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait