alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pengamat: Capres Jangan Sibuk Main Media Sosial untuk Pencitraan

Wakos Reza Gautama Jum'at, 25 Juni 2021 | 17:15 WIB

Pengamat: Capres Jangan Sibuk Main Media Sosial untuk Pencitraan
Ilustrasi Hasil survei capres. Capres 2024 diminta jangan sibuk main media sosial untuk pencitraan. [ANTARA]

capres 2024 diminta jangan sibuk main media sosial demi pencitraan

SuaraLampung.id - Pengamat politik dari Universitas Indonesia (UI) Herryansyah MBA menyatakan figur capres 2024 jangan sibuk melakukan pencitraan lewat media sosial. 

Menurut Herry, yang dibutuhkan adalah sosok capres yang memiliki jaringan keuangan luar negeri, kecakapan finansial atau pun modal yang cukup dan mampu menyelesaikan persoalan utang negara.

Ia pun menyarankan agar publik dan elite parpol tidak terjebak euforia figur capres yang besar karena hasil survei.

"Kita jangan terjebak pada euforia figur capres yang besar di survei. Jika fokus Pilpres 2024 kagum pesona capres, tapi ujungnya capres terpilih malah menambah utang negara dengan berbagai macam alasan," kata Herryansyah dalam keterangannya, Jumat (25/6/2021) dilansir dari ANTARA.

Baca Juga: TOK! Puan Maharani Capres 2024, Dicalonkan PDIP Jatim

"Capres siapa pun akan saya pilih dan kampanyekan dengan syarat dia bisa konkret menegosiasikan utang RI dan bunganya sebelum 2024. Juga network finansial luar negeri yang kuat untuk buyback (membeli kembali) surat utang RI yang jatuh tempo 2021-2024. Itulah yang harus dipilih jadi presiden 2024," ujar Herry.

Herry mengaku dirinya masih berpandangan positif dan meyakini bahwa utang jumbo era Jokowi saat ini digunakan untuk mempercepat pembangunan infrastruktur. Untuk itu, Herry berharap calon presiden berikutnya harus bisa memberi solusi konkret penyelesaian utang negara.

"Pemerintahan saat ini berutang jumbo mempercepat pembangunan infrastruktur yang dirasakan nyata. Jadi capres 2024 jangan hanya ingin menjabat dan tidak mau ikut memikirkan solusi utang pemerintah saat ini," katanya lagi.

"Tahun 2024 itu tantangannya berat. Potensi 'bom waktu' pengangguran generasi milenial X & Y di era 2024-2029, karena krisis ekonomi-sosial dan inflasi tinggi pascapandemi yang siap menerkam negara mana pun yang gagal mengelola utang dan neracanya, diperberat lagi jika trade war China dan AS belum reda," ujarnya.

Tapi, setelah memenangkan pilpres bukan menjadi bagian solusi, bahkan capres setelah terpilih menjadi sumber masalah baru dengan jalan menambah utang baru ribuan triliun dengan alasan demi rakyat dan menutupi utang pemerintah sebelumnya.

Baca Juga: Resmi! PDIP Jatim Usulkan Puan Maharani Jadi Capres 2024

"Bukan eranya lagi milih capres 2024 karena ganteng, dizalimi, gagah, dan alim .Tapi setelah jadi presiden malah negara berutang lebih banyak di 2024-2029," katanya pula.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait