alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Fakta di Balik Foto Bupati dan Kepala Kemenag Masuk Masjid Pakai Sepatu

Wakos Reza Gautama Selasa, 29 Desember 2020 | 06:20 WIB

Fakta di Balik Foto Bupati dan Kepala Kemenag Masuk Masjid Pakai Sepatu
Foto rombongan Bupati Solok bersama Kepala Kemenag Kabupaten Solok tak melepaskan sepatu masuk ke dalam masjid. [Suara/Istimewa]

Foto Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo masuk ke dalam masjid menggunakan sepatu viral di media sosial.

SuaraLampung.id - Viral Foto Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo masuk ke dalam masjid menggunakan sepatu. 

Foto Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo masuk ke dalam masjid menggunakan sepatu viral di media sosial.

Tidak sendiri, Bupati Solok Dt Rajo Lelo berada di dalam masjid bersama beberapa pejabat, seperti Kepala Kemenag Kabupaten Solok Alizar.

Foto Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo dan para pejabat di dalam masjid menggunakan sepatu menuai pro kontra di tengah masyarakat.

Baca Juga: Heboh Foto Bupati Masuk Masjid Pakai Sepatu, Kemenag Solok Bilang Begini

Informasinya, foto itu diambil ketika Bupati Solok meresmikan alih fungsi Musala Al Hidayah menjadi Masjid di Jorong Pinang Sinawa, Nagari Gantung Ciri, Kecamatan Kubung, Kabupaten Solok, Sumatera Barat, beberapa hari lalu.

Kabar itu dibenarkan Kepala Kemenag Kabupaten Solok, Alizar. Menurutnya, foto itu diambil ketika meninjau kondisi interior dalam Masjid Al Hidayah yang baru saja diresmikan.

"Kegiatan itu Jumat 25 Desember 2020. Usai seremonial, dilakukan peninjauan langsung oleh bupati, kakan kemenag dan juga donatur masjid serta masyarakat," katanya dikutip Suaralampung.id dari Klikpositif.com - jaringan Suara.com, Senin (28/12/2020).

Usai prosesi menggunting pita peresmian masjid, rombongan bupati diminta meninjau kondisi di dalam masjid. Saat itu, bupati dan sejumlah anggota DPRD bersama pejabat yang hadir pun bersiap-siap untuk membuka sepatu dari halaman peresmian.

Namun karena kondisi masjid belum bersih dan masih dipenuhi sisa-sisa material pembangunan interior, panitia pun meminta bupati dan rombongan untuk tidak melepaskan alas kaki.

Baca Juga: Sejarah Masjid Kali Pasir, Kisah Masuknya Islam dan Kerukunan Antar Agama

"Waktu bupati mau membuka sepatu, panitia berkata 'Pak, langsung sajolah pak, lapiak kan alun babantang lai (pak langsung sajalah pak, tikar kan belum digelar). Memang kondisi dalam masjid waktu itu belum dibersihkan menyeluruh," ceritanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait