Catatan ICW Semester I 2022, Korupsi di Desa Makin Merajalela

modus yang paling dominan digunakan oleh pelaku tindak pidana korupsi adalah penyalahgunaan anggaran.

Wakos Reza Gautama
Minggu, 20 November 2022 | 20:15 WIB
Catatan ICW Semester I 2022, Korupsi di Desa Makin Merajalela
Ilustrasi korupsi. Tiga modus korupsi paling dominan selama semester I tahun 2022. [shutterstock]

SuaraLampung.id - Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Diky Anandya menerangkan tiga modus yang paling dominan digunakan oleh para koruptor dalam kasus tindak pidana korupsi di Indonesia pada semester I tahun 2022. 

Selama semester I tahun 2022, modus yang paling dominan digunakan oleh pelaku tindak pidana korupsi adalah penyalahgunaan anggaran.

"Kemudian, modus lainnya adalah mark up (penggelembungan harga) dan pengadaan kegiatan atau proyek fiktif,” ujar Diky saat menjadi pemapar dalam Peluncuran Tren Penindakan Korupsi Semester I Tahun 2022, sebagaimana dipantau melalui kanal YouTube Sahabat ICW di Jakarta, Minggu (20/11/2022).

Lebih lanjut, ia menyampaikan dari 252 kasus yang ditangani oleh aparat penegak hukum selama semester I tahun 2022 itu, modus penyalahgunaan anggaran merupakan modus yang digunakan oleh para koruptor dalam 147 kasus.

Baca Juga:Rapot Merah Kinerja Penindakan Kasus Korupsi oleh Institusi Penegak Hukum, Polri Paling Buruk

Sementara itu, modus penggelembungan harga ditemukan dalam 30 kasus dan pengadaan kegiatan atau proyek fiktif dalam 20 kasus.

Menurut Diky, ketiga modus tersebut sering kali ditemukan dalam kasus korupsi yang terkait dengan pengadaan barang/jasa serta pengelolaan anggaran pemerintah.

“Sebetulnya, ketiga modus tersebut sering kali ditemukan dalam kasus korupsi pengadaan barang/jasa serta pengelolaan anggaran pemerintah dan hal ini terkonfirmasi sebab dari 252 kasus yang berhasil diusut aparat penegak hukum, sekitar 53 persen atau 134 kasus berdimensi pengadaan barang/jasa,” ujar dia.

Dalam kesempatan yang sama, Diky pun menyampaikan sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, tindak pidana korupsi selama semester I tahun 2022 berdasarkan pantauan ICW pada 1 Januari-30 Juni 2022 paling banyak terjadi di sektor desa dengan total kasus berjumlah 62.

“Di semester I tahun 2022, tercatat 62 kasus korupsi dengan potensi kerugian keuangan negara Rp289 miliar,” ucapnya.

Baca Juga:Saksi Sidang Korupsi Minyak Goreng Sebut Sudah Kantongi Izin Ekspor, Hotman: Tak Ada Unsur Melawan Hukum

Ia pun mengatakan tren korupsi di sektor desa itu semakin meningkat sejak Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa disahkan. (ANTARA)

News

Terkini

Walau mengakui ada setoran uang, Karomani membantah uang yang diterimanya adalah bentuk suap

News | 17:35 WIB

Sejumlah pejabat mulai dari menteri, anggota DPR RI hingga kepala daerah menitipkan orang untuk diloloskan di Unila

News | 14:53 WIB

Zulkifli Hasan ikut menitipkan satu orang untuk diloloskan menjadi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Lampung

News | 14:41 WIB

Akibat kecelakaan itu, pengendara sepeda motor meninggal dunia.

News | 10:31 WIB

Pasca perampokan itu, kata Iptu Fajrian Rizki, pihaknya melakukan cek tempat kejadian perkara bersama Inafis Polres Mesuji

News | 08:46 WIB

Mirza ditangkap saat bersama istri mudanya di Jakarta Utara

News | 08:17 WIB

Riski dengan nomor undi 6 penuh percaya diri membawakan pidato Bahasa Indonesia bertema Generasi Muda Sebagian Agen Toleransi.

Lifestyle | 18:35 WIB

Mantan Direktur PT Karya Nusa Tujuh (KNT) inisial IN tersangka korupsi uang penjualan pakan ternak

News | 20:57 WIB

Jaksa AM diduga telahmenyerobot tanah warga Desa Malang Sari

News | 16:34 WIB

Saat ini, tersangka Karomani ditahan di Rutan KPK pada Gedung Merah Putih KPK

News | 15:46 WIB

Wilayah Jawa Barat di bagian Selatan dan Barat Daya Sumatera menyimpan potensi gempa bumi megathrust.

News | 15:33 WIB

Ternyata senpi tersebut adalah milik anggota Polres Pesawaran Bripka AN yang hilang dicuri

News | 14:50 WIB

pihaknya akan melakukan penegakan hukum secara profesional dan proporsional dalam aksi pembakaran PT GAJ.

News | 14:36 WIB

Kawanan ini terakhir beraksi di BRILink Labuhan Dalam, Tanjung Senang, Bandar Lampung

News | 14:28 WIB

Mahfud MD mengaku sering bertemu dengan Ganjar Pranowo

News | 13:43 WIB
Tampilkan lebih banyak