alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Heboh Kasus Kematian Setelah Divaksin Covid-19, Ini Penjelasan Ilmuwan

Wakos Reza Gautama Senin, 25 Januari 2021 | 10:27 WIB

Heboh Kasus Kematian Setelah Divaksin Covid-19, Ini  Penjelasan Ilmuwan
Ilustrasi Septiana, salah satu bidan di RSUD Tangsel disuntik vaksin Covid-19 Sinovac, Jumat (15/1/2021). [Suara.com/Wivy]

Sebut saja kasus kematian 33 orang di panti jompo di Norwegia yang baru saja disuntik vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech.

SuaraLampung.id - Beberapa negara di Eropa melaporkan adanya kasus kematian setelah vaksinasi Covid-19.

Sebut saja kasus kematian 33 orang di panti jompo di Norwegia yang baru saja disuntik vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech.

Namun para ilmuwan mengatakan bukti yang tersedia sejauh ini tidak berkaitan dengan kandungan vaksin.

Badan kesehatan menekankan bahwa sebagian besar kematian pasca vaksinasi terjadi pada orang lanjut usia, di mana kondisinya memang telah rentan terkena penyakit.

Baca Juga: Awal Pandemi Hingga Januari 2021, Kaltim Catatkan 939 Kematian Akibat Covid

Seperti kematian 33 orang di panti jompo yang terjadi di Norwegia. Kematian itu dilaporkan setelah sekitar 20.000 penghuni panti jompo menerima suntikan pertama vaksin Pfizer-BioNTech. Setidaknya 13 orang dari jumlah yang meninggal itu tidak hanya sangat lanjut usia, tetapi juga dinilai telah memiliki kondisi fisik lemah dengan penyakit serius, kata Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia.

Meskipun belum ada analisis yang dilakukan tentang penyebab kematian, ilmuwan menilai bahwa dengan orang lanjut usia dan rentan, efek samping normal vaksinasi seperti demam atau mual dapat menyebabkan kematian.

Di luar Norwegia, berita tersebut menimbulkan keprihatinan yang meluas dan menimbulkan skeptisisme anti-vaksin, mendorong pihak berwenang untuk menekankan bahwa tidak ada hubungan yang telah dibuat antara vaksin dan kematian pasca-suntikan.

Sementara itu di Prancis, dari 800.000 orang yang divaksinasi, sembilan kematian penghuni yang tengah sakit kronis terjadi di panti jompo pada Jumat (22/1/2021).

Badan obat-obatan nasional ANSM mengatakan bahwa berdasarkan bukti yang tersedia, tidak ada yang menyimpulkan bahwa kematian yang dilaporkan terkait dengan vaksinasi.

Baca Juga: Ahmad Dhani : Saya Masuk Angin, Dites Positif Covid-19

Termasuk juga dengan 13 kematian orang tua yang tercatat di Swedia dan 7 di Islandia yang disebut tidak ada kaitannya dengan vaksinasi Covid-19.

Di Portugal, seorang pekerja perawatan meninggal dua hari setelah diinokulasi, tetapi kementerian kehakiman setempat mengatakan tidak menemukan hubungan langsung dengan kandungan vaksin Covid.

Badan Obat-obatan Eropa (European Medicines Agency / EMA) mengatakan, meskipun ada kematian, sampai saat ini, tidak ada masalah khusus yang diidentifikasi dengan Comirnaty, nama komersial untuk tembakan Pfizer-BioNTech.

Dikutip Channel News Asia, EMA mencatat bahwa pihak berwenang menyelidiki kematian untuk menentukan apakah vaksin itu bertanggung jawab.

Badan Nasional dan Eropa memeriksa setiap masalah dengan vaksinasi yang dilaporkan oleh profesional kesehatan, perusahaan farmasi, dan pasien itu sendiri.

Untuk saat ini, jumlah dan jenis kematian pada orang yang divaksinasi tidak dianggap abnormal. Di banyak negara, seperti Prancis, Norwegia, Spanyol, dan Inggris Raya, orang yang lemah dan lanjut usia berada di urutan pertama untuk vaksinasi.

“Bukan hal yang tidak terduga bahwa beberapa dari orang-orang ini mungkin secara alami jatuh sakit karena usia mereka atau kondisi yang mendasarinya segera setelah divaksinasi, tanpa vaksin yang berperan dalam hal itu,” kata regulator obat Inggris, MHRA.

Prancis dan beberapa negara Nordik telah melaporkan kematian pasca-vaksinasi dan merinci potensi efek samping dari suntikan bahkan jika tidak ada kaitannya. Tetapi MHRA Inggris mengatakan, akan membuat pernyataan di kemudian hari.

"Kami akan mempublikasikan rincian semua reaksi yang dicurigai yang dilaporkan terkait dengan vaksin Covid-19 yang disetujui, bersama dengan penilaian data kami secara teratur di masa depan," katanya.

Pejabat kesehatan Eropa tetap memastikan bahwa sejumlah kematian itu tidak berkaitan dengan keamanan vaksin.

Norwegia tidak mengubah peluncuran vaksinasi, meskipun telah merekomendasikan para dokter untuk mempertimbangkan kesehatan keseluruhan yang paling lemah sebelum memberi mereka suntikan, kebijakan dari banyak negara lain.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait